Catatan Kecil Penggemar Motor Antik ..

16 Jun

Antik, rewel tapi jadi perhatian banyak orang .. itu yang ada di benak saya waktu pertama kali melihat sesosok kendaran roda dua bermerk BMW tipe R25/3 buatan Jerman  tahun 1955 milik salah satu teman kuliah saya di Bandung, waktu itu sekitar tahun 1998an … heheheheh .. sempat saya cemooh dia motor kok sering ke bengkelnya daripada dipakenya .. :) … pada saat  itu harga motor tersebut sama dengan motor bebek jepang terbaru  …

waktu itu saya masih pake sepeda motor laki2 buatan jepang yang tergolong baru pada saat itu .. ada sekitar 4 orang teman saya yang menggunakan sepeda motor antik selain R25 itu,  antara lain jenis BMW R26 tahun 1956, BSA M20 tahun 1941, Ariel 350cc tahun 1942 .. dua merk terakhir adalah motor buatan Inggris, suaranya menggelegar jd kalo pulang dari kampus pasti diliatin orang2 sekampus, sampai2 salah satu dosen wanita pernah berkomentar di ruang kelas .. tuh orang yang punya motor itu PD sekali yaaa .. hahahaahahah ..aku sih cuma mesam mesem aja .. iyalah itu kan temen2 saya nongkrong ..

seiring berjalannya waktu .. saya perhatikan motor BMW lebih terlihat kalem, bersih, suaranya halus banget dibanding 2 merk buatan inggris .. ya kata temen2 sih kalo motor BMW itu motor para Priyayi atau Menak pada jamannya ..

pada suatu hari ada rencana temen2 untuk touring ke pantai Pangandaran pake motor .. waahhh dengan antusias sekali saya iyakan ajakan temen2 penggemar motor antik tersebut .. dan berangkatlah kami bersama dengan status saya sebagai pengawal.. katanya kalo2 yang berumur2 ini mogok gampang bantuin kalo pake motor Jepang … (heheheh biar gimanapun yang tua tetep butuh yang muda rupanya … ) ..

sepanjang perjalanan saya perhatikan begitu besarnya aura motor antik di hadapan masyarakat umum ..setiap berhenti pasti jadi perhatian .. padahal saat itu sepeda motor jepang punya saya sudah cukup OK juga sudah ganti cat dengan warna lebih menarik,velg sudah racing look .. pokoknya menurut saya beda dengan yang lain .. tapi apa daya semua itu terlibas dengan keunikan si motor antik ..ckckckckck … di setiap kota yang dilewati selalu menjadi pusat perhatian … hhhmmmm

akhirnya dengan sebuah tekad yang kuat .. sepulang dari acara tersebut .. saya putuskan untuk menjual motor jepang saya .. saya bilang pada orang tua untuk mengganti sepeda motornya.. orang tua saya keberatan dengan pertimbangan kalo motornya mogokan gimana dengan kuliah kamu .. tapi keinginan saya begitu kuat sampai2 saya ambil BPKB motor tanpa sepengetahuan orang tua saya .. saya jual motor .. setelah pegang uang malah bingung carinya kemana motor kaya gituan .. hahahahaah …. hampir 1 bulan saya kelimpungan cari motor antik yang dijual mulai dari iklan koran, sampai mendatangi bengkel2 motor tua .. ada motornya gak cocok harganya .. ada yang murah gak suka motornya ..

sejak saat itu saya mulai tahu bermacam-macam merk motor antik ada BSA, AJS, MATCHLESS, BMW, NORTON, DKW, JAWA (bukan nama pulau lho, ini motor buatan Chekoslovakia),TRIUMPH (bukan perabotan cewek doang ternyata hahahaahh ).. DLL … akhirnya saya menemukan apa yang saya dambakan .. sebuah BMW R25 tahun 1955 dengan kondisi yang cukup menggenaskan .. motor kondisi hidup tetapi oli tumpah kemana-mana, suaranya kasaaarr sekali .. tapi Alhamdulillah suratnya kumplit STNK dan BPKB tapi pajaknya gak dibayar .. heheheheh .. gak masalaaaahhhhh … :)

BMW R25 250cc 1955

BMW R25/3 1955.

Akhirnya BMW R25 tahun 1955 dengan nopol D-6825-AL itu yang menemani saya ber sepeda motor klasik untuk pertama kalinya .. saya pakai kuliah, nongkrong, pacaran sama cewek yang jadi ibunya anak-anak dirumah .. :)
Jadi inget dulu cw ane kalo dibonceng di motor ini malu katanya .. soalnya duduknya tinggi banget.. jd kepalanya nongol diatas penunggangnya .. heheheehh .. tapi itulah Classic Motorcycle .. ;)

Setelah saya wira wiri dengan motor ini saya mulai berfikir untuk mencari motor lain yang bisa dipake harian untuk kuliah .. (maklum ane sayang banget ama ni motor.. jd kalo dipake harian hhhmmm heheheeh .. ) ..

singkat cerita di deket tempat kosan temen di daerah taman sari ada tukang ayam Pried Chiken (xixixixix ..emang nulisnya gitu) .. punya motor tua yang menurut ane memenuhi syarat untuk Mahasiswa : Antik, Tidak Rewel, Surat Kumplit, Irit bensin, dan yang penting HARGA TERJANGKAU .. setelah dinego kanan kiri atas bawah .. saya bawa pulang tuh HONDA S90 buatan 1969 warna merah .. dengan tangki ada croomnya .. suaranya ngguuukknguuukk .. kalo kata orang Bandung mah Honda Siki Nangka .. (karena bentuk tangki seperti biji nangka heheheheeh )

HONDA S90 90cc 1969

heheeheh … inilah walang yang saya pake dari rumah ke Dago  .. Kampus Dipati Ukur .. sampai Cigereleng (rumah calon mertua.. heheheeh ) sekarang motor model gini dibilang motor TARIX JABRIX .. ya dipopulerkan lagi sama group musik The Changchuters ..

Bukti cintanya pada Motor Klasik ..
 ini adalah lantai kamar saya di rumah .. apakah sekarang masih ada prasasti ini .. entahlah karena rumah ini sekarang sudah dihuni pemilik baru .. :-(

Seiring berjalannya waktu saya pun mulai bergaul dengan komunitas penggemar motor antik, mulai kenal motor merk2 aneh dah Alhamdulillah bisa merasakan menunggangi motor2 yang favorit di dunia motor antik seperti Norton Domminator, Norton ES2, Kawasaki Meguro,AJS 500 1961, BSA M20 SV, dan semua membuat saya semakin kagum dan ngiler untuk memilikinya .. heheheheh (mupeng.com).. :D :D :D

saat itu di Bandung sedang ramai motor gaya Scrambler dengan mesin2 jepang seperti Honda CB, saya pun tertarik karena Honda CB model penampilannya masih cukup antik .. ya gaya2 70an masuklaaaahhh .. ini Honda CB saya ..

HONDA CB 125 1971

pengennya gaya scrambler jadi ganti ban pacul sama shock depan agak tinggi pake Honda GL Pro tapi tampilan masih jaga original aja .. heheheeh

setelah sekian lama saya pun mulai memberanikan diri untuk mencoba motor buatan Inggris dan motor inggris pertama saya adalah BSA B31 350cc tahun 1956, yang menurut pendapat para penggemar motor antik ini adalah salah satu motor dengan tingkat kenyamanan terbaik untuk touring dan mesinnya yang terkenal bandel ..

BSA B31 350cc 1956

motor ini saya dapat di daerah jawa tengah karena saat itu saya sudah berdinas di ibu kota Jawa Tengah, ada kisah lucu ketika mendapat motor ini.  Motor ini saya baca di iklan di sebuah harian lokal, kemudian saya pun ngobrol2 dengan teman satu kostan yg kebetulan mulai menyenangi .. kami pun kontak2 lewat HP dan janjian, maka berangkatlah kami untuk melihat motor tersebut .. ternyata posisi motor tersebut ada di sebuah desa di kabupaten Boyolali pemiliknya seorang juragan Susu Sapi motor itu ditawarkan seharga 20jt saja (kalo sekarang waawwwwww .. ).. setelah melewati jalanan batu dan tanah saya pun sampai di gudang peternakan sapi disitu teronggok BSA Merah ini, yang bikin surprise di rumah si bapak ini ada juga motor NORTON ES2 500cc full original.. hhhmmmm .. dan di ruang tamunya ada DKW Hummel 50cc original paint dijadikan hiasan ruang tamu .. benar2 juragan jaman dulu niiihhh .. heheheheeh..

setelah melihat-lihat saya pun menanyakan kepada teman saya, gimana bro minat gak sama motornya .. dia cuma mesam mesem aja .. kondisi motor saat itu menurut saya cukup baik STNK dan BPKB kumplit bawaan motor lagi ..menurut saya itu merupakan alasan terbaik untuk tidak melewatkan kesempatan ini ..karena motor produk inggris agak jarang yang ber surat apalagi ini  asli bawaan motor …  motor saat itu dalam kondisi running, cukuplah walaupun tidak 100% original tapi cukup enak waktu dipakai, ya gak malu2in kalo dibawa nongkrong .. heheheeheheh .. si pemilik pengen segera menjual motor ini karena beliau ingin menebus mobil UNIMOG dari Semarang .. jd jual cpt ktnya ..

setelah dilihat, diraba dan diterawang pulanglah kami, sang teman pun kelihatannya kurang begitu tertarik dan kami pun pulang .. namun jadinya malah saya yang gak bisa tidur .. hehehehe dasaaarrrrrr tdnya cuma nganter eh malah jd pengeeeennn … selang 3 hari kemudian saya hubungi kembali pemilik BSA ini katanya motor masih ada, pokoknya dia ingin pembeli yang serius tidak janji2 saja. sore hari jam 17.30an saya berangkat diantar salah satu teman saya  dengan penuh semangat saya bawa uang untuk DPlah minimal, habis maghrib saya sampai lokasi bertemu bapak pemilik… namun apa yang terjadi … saya terlambat kurang lebih 25 menit ..motor sudah di DP oleh orang Semarang dan saat itu motor masih ada, saya pun mencoba merayu untuk membatalkan DPnya mending saya yang ambil, namun beliau menolak dengan alasan yang ambil kawan beliau .. AAAAAARRRGGGGGHHHH  kecewa … jelaaassss .. sangaaattt sangaattt menyeeesaaaaalllll .. dari situ saya mulai mengetahui kalo berburu barang antik waktu adalah kesempatan .. hilang waktu ..hilang kesempatan ..

Setelah BSA B31 saya pun ditawari BMW R26 1956 .. satu tingkat diatas R25 yang pernah saya pakai .. untuk mendapat motor ini saya tidak terlalu sulit mencari seorang kawan menawari salah satu koleksinya karena dia butuh tambahan untuk modal buka bengkel .. kebetulan STNKnya plat D jadi pass .. hehehehehe ..

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: